Penyakit Yang Menyerang Anjing

Penyakit Pada Hewan

User Rating: / 9
PoorBest 
Penyakit Yang Menyerang Anjing - 4.8 out of 5 based on 9 votes

Pastikan anda Like Hewan Kesayangan di Facebook untuk mendapat update cara merawat Hewan Kesayangan anda. Silahkan Login untuk merating artikel.

Penyakit Yang Menyerang Anjing

Penyakit Yang Menyerang Anjing,penyakit pada anjing,penyakit anjing,Penyakit Parvovirus,Penyakit rabies,Penyakit Leptospirosis,

Ada beberapa penyakit yang menyerang anjing yang harus di perhatikan oleh para pemilik anjing sebagai hewan kesayangan, penyakit yang menyerang anjing banyak yang berbahaya dan ada pula yang tidak. vaksinasi yang teratur adalah langkah utama dalam mencegah penyakit penyakit  yang menyerang anjing ini.

 

 

1. Leptospirosis

Penyakit Leptospirosis di sebabkan oleh bakteri "leptospira sp." yang menyerang limfa, organ hati,  mata, system syaraf serta dapat bertahan lama di ginjal. Gejala yang ditimbulkan penyakit ini yaitu demam, sakit pada otot otot, lamban atau kurang bersemangat dan diare. Leptospirosis  bisa menyebar baik pada manusia maupun pada hewan lain seperti tikus melalui sentuhan  pada urine yang di keluarkan penderita. Guna mencegahnya, hindari air tergenang yang memungkinkan anjing atau hewan lain mengeluarkan urinenya di tempat tersebut. Bawalah anjing ke klinik gua memperoleh Vaksin Leptospira, dalam setahun biasanya anjing di Vaksin 2 kali.

 

2. Rabies

Rabies merupakan penyakit umum yang menyerang anjing liar. Penyakit rabies sangat berbahaya sebab bisa ditularkan pada manusia melalui gigitan dan dapat menyebabkan kematian bila terlambat ditangani. Penyebab penyakit rabies adalah virus rabies yang menyerang jaringan syaraf. Penyakit ini bisa di cegah dengan cara vaksinasi rabies pada anjing usia 5 bulan, selain itu anjing juga mesti di awasi agar tidak keluar dan bersinggungan dengan anjing liar yang membawa virus rabies. Bawalah anjing ke klinik atau dokter hewan guna mendapat vaksin rabies.

 

3. Parvovirus

Penyakit Parvovirus di sebabkan oleh virus 'Canine Parvovirus tipe 2(CPV-2)' yang hidup menenpel di sekitar lingkungan kita, misalkan pada pakaian, kandang, tempat makan dan lainnya. Virus ini di sebarkan oleh kecoa atau serangga kecil lainnya. Gejala gejala yang di timbulkan berupa muntah, diare, hingga berak darah. Penyakit ini bisa dicegah dengan menjaga kebersihan kandang dan peralatan lainnya. Sering seringlah menjemur kandang dan membersihkan peralatan lainnya untuk mencegah penyakit Parvovirus ini, anjing juga mesti mendapat vaksinasi Parvo sebelum anjing berumur 3 bulan.

 

4. Hepatitis

Hepatitis pada anjing disebabkan oleh virus 'Canine Adeno Virus-1(CAV-1') yang menyerang hati atau lever, ginjal dan dinding pembulu darah memalui urine, feses serta air liur. Hepatitis pada anjing bebeda dengan hepatitis pada manusia, hepatitis pada anjing hanya dapat menular pada anjing serta tidak menyebar pada manusia.Gejala yang di timbulkan berupa demam, tidak nafsu makan, lesu, muntah,berak darah,penycegahan pada penyakit ini bisa menggunakan vaksinasi yang sering di kombinasikan dengan vaksin distemper anjing.

 

5. Canine Distemper

Penyakit Cabine Distemper disebabkan oleh 'parammyxco virus' yang menyerang saluran pernafasan dan menjalar pada kelenjar pertahanan lokal serta bisa menyerang melalui udara. Penyakit Cabine Distemper bisa dicegah dengan pemberian vaksin MV-CDV (Measle Virus dan Canine Distemper Virus)di usia 6-8 minggu dan 3-4 minggu kemudian diberikan vaksinasi ulangan, Jangan berikan vaksin ini pada anjing di bawah 4 minggu.


6. Coronavirus

Penyakit Coronavirus disebabkan oleh "virus Corona" yang menginfeksi saluran pencernaan serta menyebabkan 'enteristis' hebat. Infeksi Corona biasanya hanya menyebabkan diare ringan, yang berbahaya jika virus ini menyerang bersamaan dengan virus 'parvo' hingga dapat menyebabkan kematian. gejala yang di timbulkan biasanya nafsu makan hilang, lesu  dan diare yang disertai bau busuk pada feses. Pencegahan hanya dapat dilakukan dengan memberi vaksinasi primary yang bertujuan guna meningkatkan daya tahan dan kekebalan tubuh.


7. Parainfluensa

Penyebab penyakit parainfluensa yaitu virus "Parainfluensa" yang menyerang saluran pernapasan dan dapat menular dengan sangat cepat terhadap hewan lain. Umumnya, jika infeksi murni hanya karena virus parainfluensa ini gejalanya ringan atau sub-klinis. Tapi dapat menjadi parah jika disertai dengan infeksi "Bordetela". Gejala yang di timbulkan umumnya batuk dan pilek ( rhinitis dan bronkhitis ). Berikanlah vaksin influensa setiap tahun guna mencegahnya terjangkiti, Anjing yang telah terinfeksi dapat diberikan suplemen vitamin C dan antibiotik untuk pengobatannya.

 

8. Pneumonia / Radang Paru-Paru

Penyakit pneumonia di sebabkan oleh beragam virus mulai dari Parainfluensa, Bordetella bronchiseptica, Mycoplasma, Canine Herpes, Reovirus dan Canine Adenovirus tipe-2. Virus virus ini menyerang saluran pernapasan, terutama pada anjing berusia muda pada saat cuaca dingin dan berangin. Gejala yang di timbulkan biasanya keluar cairan pada hidung, batuk dan sesak napas. Pencegahan bisa dilakukan dengan menghidari anjing dari tempat yang dingin, berangin, lembab dan basah, sediakan alas tidur yang kering, hangat dan tebal serta berikan juga vakisnasi masing masing virus tadi. Untuk penanggulangannya mesti di bawa ke dokter hewan atau klinik karena penyakit ini tergolong berat.

 

9. Penyakit Kulit

Penyakit kulit pada anjing biasanya di sebabkan oleh kutu atau tungau, kutu air, bakteri dan jamur. kutu atau tungau menimbulkan rasa gatal pada kulit anjing dan jika di garuk bisa menyebabkan luka. penyakit kulit kerap menyerang anjing di musim hujan karena kontak dengan air kotor yang mengandung kutu air dan kuman lainnya. luka yang terinfeksi oleh bakteri di perburuk oleh jamur pada kulit. Pencegahannya bisa dilakukan dengan memandikan anjing menggunakan sampo kesehatan khusus anjing, bersihkan luka dengan antiseftik untuk menghindari munculnya jamur pada kulit luka. Jaga kondisi anjing agar selalu dalam keadaan kering, baik itu bulu, kulit, kandang dan peralatan lain yang sering kontak dengan anjing. sering juga menjemur anjing atau sekedar mengajak anjing jalan jalan di luar agar terkena sinar matahari.

 

10. Cacingan

Penyakit cacingan dapat menyerang hewan apa saja termasuk juga manusia. Umumnya cacing yang menyerang adalah cacing pita dan cacing kait yang bisa menimbulkan luka pada usus. Pada awalnya, cacing akan mengambil makanan pada usus. Namun jika makanan kosong, cacing akan menggerogoti dinding usus hingga menimbulkan luka dan terjadi pendarahan yang di keluarkan melalui feses. Pencegahan dilakukan dengan menjaga kebersihan makanan serta tempat makan dan minum. Telur telur cacing umumnya masuk melalui mulut. pemberian obat cacing bisa di mulai sejak anjing berusia 3 minggu selama 2-3 hari berturut turut untuk membunuh cacing. Pemberian obat cacing diulang 1 minggu kemudian selama 2 hari, kemudian di ulang kembali 2 minggu kemudian selama 2 hari berturut turut. Jika gejala cacingan sudah hilang, lakukan pemberan obat cacing secara rutin setiap 7 bulan sekali sebagai upaya pencegahan cacing berkembang dalam tubuh. Pemberian obat cacing yang tidak teratur bisa menimbulkan efek malas dan badan anjing kurus.

Bahan Pustaka
  1. Tuti Sitanggang. "10 hewan peliharaan paling digemari"  - Cahaya Atma
  2. Enjuanes (2008). "Coronavirus Replication and Interaction with Host". Animal Viruses: Molecular Biology. Caister Academic Press.

Silahkan di share atau like ke social media di bawah ini supaya lebih banyak lagi yang mendapat manfaat. Copy artikel harus memberikan live link ke sumber artikel